Pemirsa Good Morning Britain menuduh Richard Madeley melakukan wawancara yang ‘tidak nyaman’ dengan Pendeta Richard Coles

Pemirsa Good Morning Britain menuduh Richard Madeley melakukan wawancara yang ‘tidak nyaman’ dengan Pendeta Richard Coles

SELAMAT Pagi Pemirsa Inggris mengecam Richard Madeley karena wawancaranya yang “tidak nyaman” dengan Pendeta Richard Coles.

Bintang Strictly, 60, bergabung dengan pembawa acara bersama Richard dan Charlotte Hawkins pada hari Senin untuk membahas kematian rekannya David, yang meninggal secara menyedihkan karena alkoholisme pada tahun 2019.

2

Pemirsa GMB tidak senang dengan wawancara Richard Madeley dengan Pendeta Richard ColesKredit: ITV
Pendeta Richard Coles membahas kesedihannya setelah kematian rekannya David pada tahun 2019

2

Pendeta Richard Coles membahas kesedihannya setelah kematian rekannya David pada tahun 2019Kredit: James Beck/Saluran 4

Pendeta terkenal itu membuka tentang kesedihannya menjelang film dokumenter Channel 4 barunya, Good Grief?

Memperkenalkan Rev Richard, Charlotte berkata: “Ini adalah sesuatu yang dialami banyak orang dan dalam berbagai cara dan sering kali orang merasa sulit untuk membicarakannya.

“Apakah mungkin untuk memiliki kesedihan yang baik atau itu sesuatu yang harus Anda lalui dan apakah itu akan selalu mengerikan, menyakitkan, dan traumatis?”

Dia menjelaskan: “Ini akan selalu menjadi hal yang mengerikan, menyakitkan dan traumatis, tapi menurut saya ada cara yang lebih baik untuk melakukannya.

LEBIH LANJUT TENTANG SELAMAT PAGI Inggris

“Sangat mengejutkan bahwa hal ini terjadi pada kita semua ketika Anda beruntung berbagi hidup dengan seseorang yang Anda cintai dan mencintai Anda.

“Tetapi kami belum mempersiapkan diri dengan baik untuk hal itu, jadi salah satu hal yang saya minati adalah mencari tahu apa yang tersedia bagi masyarakat.”

Namun tidak lama kemudian, bintang dan presenter I’m A Celeb Richard membalikkan keadaan dan membuka diri tentang kehilangan tragisnya.

Pembawa acara mengenang: “Saya ingat ketika saya berusia 21 tahun ketika ayah saya meninggal mendadak pada usia 49 tahun – saya sedang berbulan madu pada saat itu.

“Dia baru saja pulang dan tiba-tiba terjatuh dan meninggal dan itu merupakan kejutan yang luar biasa.

“Saya sangat mencintainya dan saya sangat merasakan kehilangannya dan saya ingat mengingatnya kembali sekarang.

“Saya kembali bekerja setelah beberapa minggu, namun kesedihan masih ada.

“Suatu pagi di musim panas, setahun setelah dia meninggal, saya bangun dan pergi ke toko dan menyadari bahwa saya tidak memikirkannya untuk pertama kalinya dalam periode dua jam dan saya menyadari bahwa keadaannya menjadi lebih baik?

“Apakah kamu menemukannya dengan hilangnya pasanganmu David?”

Pendeta Richard mengatakan bahwa hal itu berbeda baginya dan menjelaskan: “Ini bukanlah proses yang teratur, hal ini berbeda untuk setiap orang.

“Terkadang Anda merasa frustrasi ketika orang memberi tahu Anda apa yang seharusnya Anda rasakan.

“Apa yang terjadi setiap hari seiring berjalannya waktu adalah 24 jam lagi dengan orang yang tidak ada dalam hidup Anda secara materi dan Anda mulai terbiasa dengannya, tetapi Anda tidak menjadi lebih baik.”

Namun pemirsa ITV merasa “tidak nyaman” oleh tawa canggung pembawa acara Richard selama wawancara – dan frustrasi karena dia membuat segmen tentang dirinya sendiri.

Seseorang menulis: “Saya menemukan senyum Richard Madeley agak canggung selama artikel tentang kesedihan ini. #GMB”

Yang lain memposting: “Richard Madeley: Diam, saya sedang berbicara dan ini semua tentang saya. #GMB”

Yang ketiga berkata: “Richard Madeley tidak mampu melakukan wawancara tanpa mengalihkannya ke dirinya sendiri. #GMB”

“Oh Richard ini dia lagi. #GMB,” sahut yang lain.

David baru berusia 42 tahun ketika dia meninggal pada Desember 2019.

Dalam kutipan dari bukunya The Madness of Grief: A Memoir of Love and Loss, Richard berkata: “Sungguh sulit melihat seseorang yang Anda cintai menghancurkan dirinya sendiri.

“Ini seperti seseorang tenggelam dan Anda memberinya sabuk pelampung, tetapi mereka tidak mengambil sabuk pelampung tersebut.

“Dan saya mencoba semua yang bisa saya pikirkan untuk membantunya berhenti minum, dan sejujurnya dia juga mencoba, tapi itu terlalu berlebihan baginya.”

Richard menjelaskan: “Saya sering berpikir ketika seseorang meninggal karena mabuk seperti yang sering dikatakan orang, orang-orang tersebut akan mengarsipkannya dengan kematian yang tragis dan mengenaskan. David lebih dari itu.

“Saya ingin mendapatkan gambaran mengapa David begitu penting bagi orang-orang yang mencintainya sebelum kita berdiskusi tentang apa yang membunuhnya.”

David juga seorang pendeta, dan pasangan itu bertemu ketika Richard berkhotbah dan mereka berbicara setelah khotbahnya.

Namun di balik pintu tertutup, David berada dalam cengkeraman alkoholisme.

Richard mengungkapkan, ia kerap menemukan pasangan sipilnya tak sadarkan diri di lantai dikelilingi botol-botol kosong.

“Sungguh sangat sulit melihat seseorang yang Anda cintai menghancurkan dirinya sendiri,” kata Richard.


situs judi bola