8 hal yang membuat Anda menua lebih cepat menurut sains

8 hal yang membuat Anda menua lebih cepat menurut sains

TIDAK seorang pun di antara kita yang tahu berapa lama kita akan hidup.

Tapi kalau kita bisa membantu, umur panjang dan sehat adalah tujuannya.

1

Jam terus berdetak – tapi seberapa cepat kebiasaan sehari-hari Anda meningkat?Kredit: Getty

Tidak ada cara untuk menghindari penuaan tubuh yang tidak dapat dihindari – kerutan, persendian yang berderit, dan sebagainya.

Namun ada cara untuk mencegah penuaan lebih cepat dari usia kronologis kita.

Tidak seorang pun ingin melihat “sebelum waktunya”.

Namun sebenarnya sebagian besar penuaan yang dialami tubuh tidak terlihat karena kita menentukan risiko penyakit dan kematian.

Saya Pakar Kulit Sehat - 5 Kesalahan yang Membuat Anda Menua Lebih Cepat Dari Biasanya
Saya ahli kecantikan - cara saya mencukur TAHUN dari usia saya menggunakan trik riasan

Kebiasaan sehari-hari yang kita miliki, dan pilihan yang kita buat setiap hari, membangun dan menentukan kesehatan kita.

Beberapa faktor yang berkaitan dengan risiko kematian kita tidak dapat diubah, atau bahkan hanya nasib buruk.

Lainnya yang dapat disesuaikan dirinci di bawah…

1. Minuman keras

Minum tidak berdampak apa pun bagi kesehatan – bukan rahasia lagi – minum berkontribusi pada perkembangan ratusan penyakit.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Universitas Oxford menemukan bahwa alkohol memang merusak DNA, khususnya telomer, yang menutupi ujung kromosom.

Telomer melindungi kromosom agar tidak rusak, seperti ujung plastik tali sepatu, dan memengaruhi penuaan sel.

Panjang telomer yang lebih pendek telah dikaitkan dengan beberapa penyakit yang berkaitan dengan usia, termasuk penyakit Alzheimer, kanker, dan penyakit arteri koroner.

Ilmuwan Oxford Population Health menemukan bahwa meminum lebih dari 10 bir atau anggur dalam seminggu akan membuat DNA seseorang berumur hingga dua tahun dibandingkan dengan seseorang yang meminum dua gelas bir atau anggur.

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Molecular Psychiatry ini menyebutkan kerusakan telomer hanya terjadi setelah ambang batas 17 unit per minggu tercapai.

Namun, perlu dicatat bahwa NHS merekomendasikan untuk tetap mengonsumsi 14 unit (lebih dari empat gelas) atau kurang per minggu.

2. Sinar matahari

Penuaan yang paling nyata adalah yang terlihat – pada kulit.

Penuaan dini pada kulit, termasuk kerutan, pigmentasi, dan kendur, disebabkan oleh paparan sinar matahari.

Sebuah penelitian di Jepang memperkirakan bahwa sinar UVA dan UVB bertanggung jawab atas 80 persen dari semua penuaan ekstrinsik, yaitu penuaan yang disebabkan oleh faktor gaya hidup atau lingkungan, bukan karena faktor genetik.

Sinar UV juga menjadi penyebab berkembangnya kanker kulit.

Itu sebabnya para ahli menyarankan penggunaan SPF (terutama pada wajah) setiap hari, meski cuaca mendung, untuk mencegah wajah mengalami penuaan.

3. Terlalu banyak duduk

Duduk sepanjang hari dikaitkan dengan kelebihan berat badan dan obesitas, diabetes tipe 2, beberapa jenis kanker, dan kematian dini, kata NHS.

Sebuah penelitian pada tahun 2017 menemukan bahwa dari 1.500 wanita lanjut usia, mereka yang paling banyak duduk di siang hari memiliki sel yang secara biologis delapan tahun lebih tua dari usia sebenarnya.

Namun para peneliti mengatakan kerusakan tersebut dapat diimbangi dengan olahraga setengah jam setiap hari.

Rata-rata orang dewasa di Inggris menghabiskan sembilan jam sehari untuk duduk, menonton TV, bekerja dan bepergian, misalnya – dan itu belum termasuk saat kita tidur.

Anda dapat mengurangi waktu duduk Anda dengan berdiri di angkutan umum, mengatur pengingat untuk berjalan kaki setiap 30 menit, atau berjalan kaki ke rekan kerja daripada mengirim email kepada mereka.

4. Merokok

Dampak merokok terhadap penuaan termasuk yang paling nyata.

Asap tembakau mengandung ribuan bahan kimia beracun yang dapat merusak sel-sel kulit Anda. Hal ini menyebabkan kerutan yang lebih dalam, terutama di sekitar mulut dan mata.

Merokok berperan dalam banyak penyakit yang berkaitan dengan usia, seperti demensia, osteoporosis, disfungsi ereksi, serta pendengaran dan penglihatan.

Kondisi fatal seperti serangan jantung dan stroke beberapa kali lebih sering terjadi pada perokok dibandingkan bukan perokok.

Rata-rata, merokok mengurangi harapan hidup Anda hingga 10 tahun, menurut Bupa.

Setelah Anda mencapai usia 40, setiap tahun tambahan Anda merokok mengurangi harapan hidup Anda sebanyak tiga bulan lagi.

Seringkali, merokok disertai dengan konsumsi alkohol berlebihan atau kebiasaan buruk lainnya.

5. Pola makan yang buruk

Mengonsumsi makanan yang sehat dapat mengendalikan sejumlah penyakit yang berkaitan dengan usia: tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, dan diabetes, yang semuanya dapat menyebabkan kematian.

Pola makan yang bergizi dan seimbang adalah salah satu alat pencegahan utama penyakit Alzheimer, kata para ahli, dengan lusinan penelitian menunjukkan hubungan yang bermanfaat.

Sebuah studi baru-baru ini, yang diterbitkan di American Academy of Neurology, menemukan bahwa mengemil makanan ultra-olahan dapat memperpendek umur Anda dan menempatkan Anda pada risiko lebih besar terkena demensia yang mematikan.

Makanan ultra-olahan mengandung tambahan gula, lemak, dan garam yang tinggi, serta rendah protein dan serat. Beberapa contoh makanan ultra-olahan antara lain kue kering, minuman ringan, dan keripik.

Dr Noel Young, rekanan inovasi klinis untuk perusahaan tes darah di rumah Thriva (thriva.co), sangat merekomendasikan makan cukup serat – yang tidak dimiliki orang Inggris.

Dia bilang Independen bahwa makanan kaya serat seperti sayuran, kacang-kacangan, biji-bijian, dan buah-buahan dikaitkan dengan telomer yang lebih panjang dan peningkatan umur.

Meskipun serat membantu mengatur gula darah, menurunkan kadar kolesterol, dan menjaga kesehatan bioma usus, makanan ini penuh dengan nutrisi penting.

6. Ketegangan

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Translational Psychiatry menemukan bahwa stres kronis dapat menyebabkan penuaan lebih cepat.

Selama dekade terakhir, para ilmuwan telah mengembangkan “jam epigenetik” yang dapat mengukur usia biologis suatu organisme berdasarkan DNA-nya.

Salah satunya adalah model GrimAge yang diuji coba oleh peneliti Yale pada sampel darah 444 orang.

Peserta yang mendapat skor tinggi pada stres kumulatif menunjukkan tanda-tanda percepatan penuaan genetik dan peningkatan penanda biologis seperti resistensi insulin, yang menyebabkan diabetes tipe 2.

Namun, mereka yang lebih mampu mengatur stres menunjukkan hal sebaliknya, yaitu mereka cenderung tidak cepat menua atau mengalami resistensi insulin.

7. Kekurangan vitamin

Suplemen mungkin tampak membosankan. Namun salah satu yang harus Anda perhatikan dengan serius adalah vitamin D, atau yang disebut vitamin sinar matahari.

Sebuah penelitian di King’s College terhadap lebih dari 2.000 wanita menemukan bahwa rendahnya kadar vitamin D dikaitkan dengan telomer yang lebih pendek.

Telomer adalah ujung kromosom Anda dan melindungi dari kerusakan DNA. Telomer Anda memendek seiring bertambahnya usia, sehingga panjang telomer sering digunakan sebagai penanda penuaan biologis.

Wanita dengan kadar vitamin D ideal memiliki telomer yang lebih panjang.

Studi lain terhadap 586 wanita menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi multivitamin memiliki telomer lebih panjang, sekitar lima persen dibandingkan mereka yang bukan pengguna.

Saran pemerintah adalah setiap orang harus mempertimbangkan untuk mengonsumsi suplemen vitamin D setiap hari selama musim gugur dan musim dingin.

8. Kurang tidur

Orang yang kurang tidur secara kronis lebih mungkin mengembangkan kondisi kesehatan seperti diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

Penelitian juga menunjukkan bahwa mereka lebih mungkin melihat kuburan dini.

Tidur kurang dari enam jam dikaitkan dengan kondisi “berisiko tinggi”, seperti tekanan darah tinggi dan kolesterol jahat, serta kelebihan berat badan.

Namun, sama seperti kurang tidur berdampak buruk bagi Anda – terlalu banyak juga tidak lebih baik.

Pasangan Pulau Cinta dicap 'malu' saat mereka 'mengonfirmasi bahwa mereka kembali bersama'
Di dalam kisah cinta Sue & Noel Radford dan mengapa mereka tidak berhenti memiliki anak
Maisie Smith menari dalam balutan bikini sambil dengan bangga memamerkan 'paha guntur'
Saya tinggal sendirian di 128 flat... dewan menawarkan £35k dan sewa gratis tetapi saya tidak mau pindah

Pria yang tidur kurang dari enam jam memiliki kemungkinan 12 persen lebih besar untuk mengalami setidaknya tiga kondisi “berisiko tinggi”, namun 28 persen lebih besar kemungkinannya jika mereka tidur lebih dari sepuluh jam.

Hal ini menunjukkan bahwa angka tujuh hingga delapan jam adalah sebuah hal yang emas, karena tidak boleh dilampaui dan sering dilewatkan.


login sbobet