Anda dapat mengetahui seberapa baik seorang pria di ranjang berdasarkan tipe kepribadiannya, ungkap para ilmuwan

Anda dapat mengetahui seberapa baik seorang pria di ranjang berdasarkan tipe kepribadiannya, ungkap para ilmuwan

ANDA dapat mengetahui seberapa baik seorang pria di ranjang dengan mempelajari kepribadiannya, klaim para ilmuwan.

Mereka menganalisis 1.740 pria di Taiwan yang masih muda, sehat, dan aktif secara seksual.

1

Pasangan muda yang penuh kasih bersantai di tempat tidur dan mengalami momen romantisKredit: Getty

Tapi mereka berbagi masalah yang sama di tempat tidur – disfungsi ereksi.

Disfungsi ereksi disebut-sebut menjadi masalah umum, terutama seiring bertambahnya usia pria.

Hal ini bisa disebabkan oleh kondisi kesehatan, seperti diabetes, serta masalah psikologis, seperti stres.

Apa yang ingin diketahui oleh ahli urologi di Rumah Sakit Umum Veteran Taipei adalah apakah kepribadian pria mendorong ketidakmampuannya untuk mendapatkan atau mempertahankan ereksi.

BACA LEBIH LANJUT TENTANG KESEHATAN PRIA

Mereka mensurvei peserta untuk menilai disfungsi ereksi mereka.

Mereka kemudian mengukur seberapa cocok mereka dengan tipe kepribadian “kepribadian tipe D (TPD)”.

Ada empat tipe kepribadian:

  • Tipe A, Direktur: Berorientasi pada tujuan, berani mengambil risiko, baik dalam kondisi stres
  • Tipe B, Sang Sosialisator: Relasional, ramah, antusias
  • Tipe C, Pemikir: Berorientasi pada detail, logis, siap
  • Tipe D, Yang Didukung: Berorientasi pada tugas, menstabilkan, berhati-hati

Lebih dari separuh (54,1 persen) pria dengan disfungsi ereksi ditemukan memiliki kepribadian tipe D, menurut temuan dalam The Journal of Sexual Medicine yang diterbitkan oleh Elsevier.

Beberapa ciri lain dari kepribadian Tipe D adalah mereka merasa sulit berbicara, pemalu, menolak perubahan, dan mengikuti segala sesuatunya dibandingkan menghadapinya.

Kekuatan kepribadian mereka termasuk mudah didekati, dapat dipercaya, peduli, stabil, percaya diri, dan dapat diandalkan.

Dan kini, para peneliti berpendapat bahwa mereka lebih mungkin mengalami disfungsi ereksi yang parah.

Sifat hambatan sosial memiliki pengaruh lebih besar terhadap DE sedang atau berat dibandingkan afektif negatif.

Hambatan sosial adalah ketika seseorang enggan bersosialisasi, sedangkan afektifitas negatif adalah ketika seseorang merasakan emosi yang kuat seperti sedih, khawatir, atau jengkel.

Pria dengan kepribadian Tipe D juga mendapat skor lebih tinggi pada skala gejala depresi dibandingkan pria dengan tipe kepribadian lainnya.

Depresi merupakan faktor risiko disfungsi ereksi, menurut NHS.

Namun yang membuat pria merasa bersalah adalah tipe kepribadian ini karena mereka cenderung tidak mencari bantuan medis, menurut penelitian.

Makalah ini juga mengatakan bahwa ada hubungan antara TDP dan kebiasaan kesehatan yang buruk seperti tidak aktif, merokok dan pola makan yang buruk – yang semuanya tidak kondusif terhadap disfungsi ereksi.

Prevalensi TDP pada keseluruhan populasi negara-negara Eropa diperkirakan mencapai 16,6 hingga 38,5 persen, kata para peneliti.

“TDP berdampak negatif terhadap fungsi ereksi baik secara langsung maupun tidak langsung melalui depresi.

Oleh karena itu, kami merekomendasikan ahli urologi untuk mencoba mengidentifikasi pasien dengan TDP.

Kapan harus mencari bantuan?

NHS mengatakan kebanyakan pria terkadang gagal mendapatkan atau mempertahankan ereksi.

Hal ini biasanya disebabkan oleh stres, kelelahan, kecemasan, atau terlalu banyak minum alkohol, dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Jika lebih sering terjadi, mungkin disebabkan oleh kesehatan fisik atau masalah emosional.

Badan kesehatan menyarankan untuk menemui dokter keluarga atau pergi ke klinik kesehatan seksual jika masalah ereksi terus berlanjut.

Ini bisa menjadi tanda kondisi kesehatan mendasar yang memerlukan pengobatan, seperti diabetes.

Data SDY