Antek Putin Steven Seagal memeriksa penjara ‘pembantaian’ Rusia tempat 50 tawanan perang Ukraina ‘dibakar hidup-hidup’ dalam ledakan misterius

Antek Putin Steven Seagal memeriksa penjara ‘pembantaian’ Rusia tempat 50 tawanan perang Ukraina ‘dibakar hidup-hidup’ dalam ledakan misterius

Bintang laga HOLLYWOOD dan pembela Vladimir Putin Steven Seagal digambarkan mengunjungi kamp tawanan perang Ukraina di mana 50 orang tewas dalam ledakan baru-baru ini.

Aktor (70) itu difoto sedang melihat melalui jeruji penjara tempat warga Ukraina ditahan oleh pasukan pro-Rusia.

6

Seniman bela diri tersebut dilaporkan sedang membuat film dokumenter tentang DonbasKredit: Vladimir Solovyov – Telegram.
Seagal memeriksa tawanan perang Ukraina melalui jeruji besi

6

Seagal memeriksa tawanan perang Ukraina melalui jeruji besiKredit: Vladimir Solovyov – Telegram.
Aktor Hollywood Steven Seagal bertemu dengan pemimpin Republik Rakyat Donetsk, Denis Pushilin

6

Aktor Hollywood Steven Seagal bertemu dengan pemimpin Republik Rakyat Donetsk, Denis PushilinKredit: Denis Pushilin

Di saluran Telegram pembawa acara TV Rusia dan propagandis Putin, Vladimir Solovyov, aktor dan seniman bela diri kelahiran AS itu terekam mengunjungi kamp tempat sedikitnya 50 tahanan Ukraina dibunuh bulan lalu.

Solovyov mengatakan Seagal “secara pribadi telah memeriksa bukti-bukti – termasuk potongan roket AS – yang mengkonfirmasi hubungan Kiev dengan pembunuhan massal tentara mereka sendiri”.

Seagal, yang telah lama berperan sebagai boneka Putin dan memegang kewarganegaraan Rusia, terlihat memeriksa pusat penahanan Olenivka di wilayah Donetsk Ukraina bersama Denis Pushilin, pemimpin Republik Rakyat Donetsk yang memisahkan diri.

Pushilin mengklaim Seagal sedang membuat film dokumenter tentang perang di Ukraina.

Jet Rusia yang hancur senilai £19 juta terlihat di Krimea saat 'serangan Ukraina' ke-2 terbakar
Foto menunjukkan '20 jet hancur dan kerugian $1 miliar' setelah ledakan pangkalan udara Rusia

Steven mengatakan 98% orang yang membicarakan konflik di media belum pernah ke sini (di Donbas), tulis Pushilin di Telegram.

Dia digambarkan berbicara dengan para tahanan dan mengamati kerusakan kamp, ​​​​dalam satu gambar sedang memeriksa pecahan peluru.

Solovyov menambahkan bahwa Seagal “berbicara dengan anggota kelompok bersenjata Ukraina dan mengajukan pertanyaan yang tidak nyaman”.

Bulan lalu, penjara tersebut menjadi lokasi ledakan mematikan yang menewaskan sekitar 50 tahanan Ukraina, termasuk tawanan perang yang menyerah pada bulan Mei di pabrik baja Azovstal yang terkepung di Mariupol.

Kiev menuduh Moskow membunuh para tahanan, dan PBB sedang menyelidiki kematian tersebut sebagai kemungkinan kejahatan perang.

Kamp penjara tersebut, sekitar 12 mil dari kota Donetsk, dilaporkan menampung sekitar 1.500 pejuang dari pabrik Azovstal.

Ukraina mengklaim para tawanan perang tersebut sengaja dipindahkan ke Olenivka sesaat sebelum serangan terjadi, dan mengatakan bahwa gambar satelit menunjukkan apa yang tampak seperti kuburan yang baru digali pada minggu-minggu menjelang ledakan.

Presiden negara itu, Volodymyr Zelensky, menyebut serangan itu sebagai “kejahatan perang yang disengaja oleh Rusia”.

Video yang ditayangkan di televisi pemerintah Rusia memperlihatkan tubuh hangus dan logam bengkok.

Rusia, sebaliknya, membantah klaim tersebut dan menuduh pasukan Ukraina bertanggung jawab atas ledakan yang menggunakan peluncur roket yang dipasok AS.

Namun para ahli yang berkonsultasi dengan The Washington Post mengatakan bukti tersebut tidak mendukung klaim Moskow bahwa ledakan tersebut disebabkan oleh sistem peluncuran roket Himars.

Steven mengatakan 98% orang yang membicarakan konflik di media belum pernah ke sini (di Donbas)

Denis PushilinPemimpin, Republik Rakyat Donetsk

Rusia sejauh ini melarang penyelidik independen mengakses situs tersebut.

Para pejabat intelijen AS telah memperingatkan Rusia sedang mencoba untuk menanamkan bukti palsu untuk menyalahkan Ukraina atas serangan 29 Juli itu.

“Kami memperkirakan para pejabat Rusia akan mencoba menjebak angkatan bersenjata Ukraina untuk mengantisipasi jurnalis dan penyelidik potensial yang mengunjungi lokasi serangan,” kata John Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih.

Pengusaha Ukraina Anna Vorosheva mengatakan pekan lalu Penjaga dia ditahan di penjara yang mengerikan selama 100 hari setelah ditahan pada pertengahan Maret.

Dia mengklaim narapidana laki-laki sering diseret dari tempat tidurnya dan dipukuli oleh sipir penjara.

“Kami mendengar tangisan mereka,” katanya. “Mereka memainkan musik keras untuk menutupi jeritan.”

Dia melanjutkan: “Para interogator akan bercanda tentang hal ini dan bertanya kepada tahanan, ‘Apa yang terjadi dengan wajahmu?’ Tentara itu akan menjawab, ‘Saya terjatuh,’ dan mereka akan tertawa.”

Pria berusia 70 tahun itu terekam berjalan di sekitar kamp penjara tempat 50 tawanan perang tewas

6

Pria berusia 70 tahun itu terekam berjalan di sekitar kamp penjara tempat 50 tawanan perang tewasKredit: Vladimir Solovyov – Telegram.
Olenivka adalah lokasi dugaan kejahatan perang Rusia bulan lalu

6

Olenivka adalah lokasi dugaan kejahatan perang Rusia bulan laluKredit: AP
Seagal telah lama menjadi pendukung utama Putin, dan menggambarkannya sebagai 'saudara'.

6

Seagal telah lama menjadi pendukung utama Putin, dan menggambarkannya sebagai ‘saudara’.Kredit: AFP

Seagal, yang membintangi film thriller aksi tahun 90an Hard to Kill dan Under Siege, telah lama memiliki hubungan dekat dengan Vladimir Putin.

Kakek dan nenek dari pihak ayah adalah imigran Yahudi Rusia dan dia menerima paspor Rusia secara pribadi dari Putin pada tahun 2016.

Dua tahun kemudian, Presiden Rusia mengangkatnya menjadi utusan Rusia untuk AS untuk masalah kemanusiaan.

Pada tahun yang sama, Serbia, salah satu sekutu terdekat Rusia di Eropa, juga memberinya kewarganegaraan dan bertemu dengan kroni Putin, diktator Belarus Victor Lukashenko.

Sebelum perang di Ukraina, Seagal menggambarkan Putin sebagai “salah satu pemimpin dunia terhebat, jika bukan pemimpin dunia terhebat yang hidup saat ini”.

Pada bulan Maret tahun ini, aktor tersebut mengunjungi Moskow untuk menghadiri pesta ulang tahunnya, yang dihadiri oleh sejumlah kroni Putin, yang banyak di antaranya terkena sanksi internasional.

Di antara hubungannya yang aneh dengan negara tersebut, Seagal bergabung dengan produsen senjata Rusia OSIRIS pada tahun 2013 dan melobi AS untuk melonggarkan pembatasan impor senapan buatan Rusia dan mengembangkan senapan jarak jauhnya sendiri.

McDonald's menarik dua item menu dalam DAYS — apakah favorit Anda termasuk?
Pulau di Inggris dijuluki 'Hawaii Utara' dengan rekor jam sinar matahari dan ombak selancar
Seberapa panas rasanya untuk meninggalkan pekerjaan secara legal?
Saya telah menemukan legging yang saya cari sepanjang hidup saya - harganya hanya £10

Meskipun Seagal telah memperluas hubungannya dengan Putin, menggambarkannya sebagai “saudara” pada tahun 2014, presiden Rusia tersebut bersikap lebih dingin sebagai balasannya.

Pada tahun 2015, juru bicara Putin, Dmitry Peskov mengatakan: “Saya belum tentu mengatakan dia (Putin) adalah penggemar berat (Segal), tapi dia pasti sudah menonton beberapa filmnya.”