Kekhawatiran privasi yang besar muncul setelah Facebook menyerahkan obrolan pribadi remaja tersebut sehingga dia dapat didakwa atas aborsi di rumah

Kekhawatiran privasi yang besar muncul setelah Facebook menyerahkan obrolan pribadi remaja tersebut sehingga dia dapat didakwa atas aborsi di rumah

Kasus aborsi PIDANA yang menggunakan pesan Facebook sebagai bukti telah menimbulkan kekhawatiran bahwa hal tersebut akan menjadi norma baru setelah Roe v. Wade digulingkan.

Celeste Burgess, ibunya Jessica dan Tanner Barnhilll ditangkap setelah diduga mencoba membakar dan mengubur bayi yang lahir mati, menurut tuntutan pidana yang diajukan di Madison County. Nebraska.

2

Jessica Burgess mengaku tidak bersalah atas semua tuduhanKredit: Facebook
Bagian kedua dari percakapan Facebook

2

Bagian kedua dari percakapan FacebookKredit: Pengadilan Madison County

Ketiganya didakwa pada bulan Juni dengan dugaan mencoba membakar dan menyembunyikan tubuh bayi yang lahir mati setelah Celeste tiba-tiba melahirkan di kamar mandi, menurut dokumen pengadilan.

Jessica (41) dan putrinya Celeste, yang berusia 18 tahun pada bulan Juni dan didakwa sebagai orang dewasa, telah mengaku tidak bersalah. Barnhill tidak mengajukan keberatan atas tuduhan pelanggaran ringan.

Sebulan kemudian, kasus ini menjadi masalah sosial yang lebih besar setelah Jessica didakwa melakukan aborsi ilegal dan melakukan aborsi sebagai orang lain selain dokter yang memiliki izin.

Dia mengaku tidak bersalah atas kedua dakwaan tersebut, yang diajukan setelah surat perintah penggeledahan Facebook kembali dengan pesan antara Celeste dan Jessica yang tampaknya menunjukkan ibu remaja tersebut membelikan putrinya “pil aborsi” dan memberitahunya cara meminumnya.

Dugaan aborsi di rumah terjadi pada minggu ke-23, menurut tuntutan pidana. Undang-undang Nebraska membatasi aborsi hingga 20 minggu pertama.

Kasus ini dimulai sebelum Mahkamah Agung membatalkan Roe v Wade, namun masih menimbulkan rasa cemas mengenai bagaimana kasus aborsi akan dituntut.

Amani Wells-Onyioha, pakar politik dan pengacara hak-hak sipil, mengatakan kepada The Sun bahwa “pencabutan Roe v Wade hanyalah permulaan dari institusi Amerika yang menginjak-injak hak privasi masyarakat.”

“Sekarang kita melihat hal ini menjadi ekstrem ketika petugas mencoba mengadili perempuan karena memutuskan apa yang harus dilakukan terhadap tubuh mereka,” katanya.

“Penggunaan data Facebook untuk melakukan investigasi aborsi tidak hanya menyimpang, tetapi juga merupakan pelanggaran privasi total yang menimbulkan pertanyaan tentang alasan perusahaan harus melindungi hak-hak penggunanya.”

Meta, perusahaan induk Facebook, mengeluarkan pernyataan pada tanggal 9 Agustus yang mengklarifikasi bahwa surat perintah penggeledahan adalah bagian dari penyelidikan polisi atas dugaan pembakaran dan penguburan bayi yang lahir mati.

“Kami menerima surat perintah hukum yang sah dari penegak hukum setempat pada tanggal 7 Juni, sebelum keputusan Mahkamah Agung dalam kasus Dobbs v. Organisasi Kesehatan Wanita Jackson.

“Surat perintah tersebut tidak menyebutkan aborsi sama sekali. Dokumen pengadilan menunjukkan bahwa pada saat itu, polisi sedang menyelidiki dugaan pembakaran ilegal dan penguburan bayi yang lahir mati.

“Surat perintah tersebut disertai dengan perintah kerahasiaan, yang menghalangi kami untuk berbagi informasi mengenai hal tersebut. Perintah tersebut kini telah dicabut.”

The Sun bertanya kepada juru bicara Meta, Any Stone, apa yang akan dilakukan Meta jika surat perintah tersebut menyebutkan aborsi.

Batu tidak menanggapi.

‘GAMBAR GARIS’

Wells-Onyioha mempertanyakan pernyataan Meta, menanyakan “Di mana perusahaan menarik garis batas antara politik dan bisnis?”

“Mark Zuckerberg dituduh konservatif secara politik setelah Facebook dipandang sebagai ‘ruang gaung sayap kanan’ selama siklus pemilu 2020.

“Meta mengklaim ini tidak disengaja, tetapi karena konten sayap kanan memiliki performa algoritma yang lebih tinggi dibandingkan jenis konten lainnya.

“Mark juga dipanggil untuk pertemuan pribadi dengan para pemimpin partai Konservatif pada tahun 2019, yang setidaknya patut dipertanyakan.

“Dengan mengingat fakta-fakta ini, mungkinkah Meta bersedia bekerja sama dengan pihak berwenang dan melanggar privasi penggunanya karena bias politik mereka sendiri?

“Atau apakah mereka hanya mengikuti panggilan pengadilan dan melakukan apa yang diperintahkan? Siapa yang mempunyai keputusan akhir dalam masalah ini?”

Dia berpendapat raksasa media sosial itu bisa berjuang lebih keras demi privasi perempuan “jika mereka mau”.

“SIAPA YANG PUNYA KATA AKHIR?”

Menyerahkan postingan media sosial atau pesan pribadi sebagai bagian dari surat perintah penggeledahan bukanlah hal baru, kata pakar hukum Bennett Gershman kepada The Sun.

“Orang tidak bisa mengharapkan privasi ketika menggunakan media sosial,” kata Gershman, seorang profesor lama di Elisabeth Haub School of Law di Pace University, New York.

“Mereka mungkin percaya bahwa percakapan mereka bersifat pribadi, namun ekspektasi tersebut tidak masuk akal.

“Polisi dan jaksa telah menggunakan Facebook dan platform media sosial selama bertahun-tahun untuk mendapatkan bukti kejahatan. Bukti media sosial bisa sangat memberatkan.

Fakta bahwa mereka terlibat dalam kasus aborsi adalah hal yang tidak biasa.

Ia mengatakan media sosial adalah platform terbuka; tidak seperti panggilan telepon yang memerlukan penyadapan.

‘BUKTI ELEKTRONIK’

Hal yang sama berlaku untuk pesan teks dan email, katanya.

Kuncinya adalah membuktikan bahwa “bukti elektronik” tersebut merupakan transkrip yang akurat antara para terdakwa, katanya.

“Yang penting pembuktian di pengadilan,” kata guru besar hukum itu.

“Anda harus membuktikan bahwa itu benar-benar mereka dan bukan penipu. Beberapa pengadilan memperdebatkan berapa banyak bukti yang diperlukan untuk menguatkan. Itulah bahayanya bagi jaksa yang menggunakan bukti digital.

“Tetapi saat ini, dalam kasus ini, Anda sudah mempunyai buktinya. Di persidangan, jurilah yang akan menentukan apakah bukti tersebut asli.”

Karena munculnya bukti digital di pengadilan dalam kasus pidana lainnya, Gershman berkata, “Saya pikir itulah yang akan Anda lihat” dalam kasus pidana aborsi di masa depan.

“Bukti semacam ini dapat diperoleh oleh jaksa. Mungkin akan lebih luas jika menggunakan bukti media sosial untuk membuktikan bahwa orang berniat melakukan aborsi.”


Result SDY