Lingkaran dalam Putin takut akan kudeta setelah putri guru perang diledakkan ‘oleh agen FSB nakal atau pejuang perlawanan Rusia’

Lingkaran dalam Putin takut akan kudeta setelah putri guru perang diledakkan ‘oleh agen FSB nakal atau pejuang perlawanan Rusia’

Lingkaran dalam PUTIN dalam siaga tinggi setelah putri dalang di balik invasinya ke Ukraina tewas dalam serangan bom mobil.

Unsur-unsur jahat dalam dinas keamanan Rusia dan pejuang perlawanan yang ingin menggulingkan rezim termasuk di antara tersangka dalam pembunuhan Darya Dugina (30) di Moskow.

6

Guru perang Putin, Alexander Dugin, menggambarkan keputusasaan di lokasi ledakan yang menewaskan putrinyaKredit: Twitter/@UrgentAlertNews
Upaya pembunuhan itu telah menakuti kroni Putin yang takut mereka akan menjadi yang berikutnya, kata para ahli

6

Upaya pembunuhan itu telah menakuti kroni Putin yang takut mereka akan menjadi yang berikutnya, kata para ahliKredit: AP
Pada hari Minggu, penyelidik Rusia terlihat menyisir tempat kejadian setelah alat peledak ditanam di mobil Dugin

6

Pada hari Minggu, penyelidik Rusia terlihat menyisir tempat kejadian setelah alat peledak ditanam di mobil DuginKredit: EPA

Ayah cendekiawan TV dari Rasputin, Alexander Dugin – yang dikenal sebagai “otak Putin” – diyakini menjadi target yang dituju dari perangkat yang ditanam di bawah mobilnya.

Tetapi mistikus Neo-Nazi dan sekutu politik dekat Putin lolos dari ledakan fatal setelah berganti mobil pada menit terakhir pada Sabtu malam.

Pembunuhan itu mengejutkan elit Kremlin dan memicu seruan marah di media pro-Putin untuk serangan nuklir terhadap Ukraina dan Barat.

Tetapi para analis meragukan bahwa Kiev akan memerintahkan serangan itu – alih-alih menyalahkan pasukan yang lebih dekat ke dalam negeri.

Kiev memamerkan tank-tank yang direbut Putin sebagai pukulan yang memalukan bagi tiran
Rusia

Itu terjadi di tengah laporan bahwa kesehatan Putin “memburuk tajam” dan dia membuat langkah strategis saat dia menghadapi kekalahan di Ukraina.

Penyelidik Moskow hari ini mengonfirmasi bahwa alat peledak telah ditanam di bawah Toyota Land Cruiser Prado yang dia kendarai.

Duo ayah-anak perempuan itu kembali dari festival “Tradisi” dan dijadwalkan bepergian dengan mobil yang sama, sebelum pria berusia 60 tahun itu mengambil mobil terpisah pada menit terakhir.

Dugin digambarkan di tempat kejadian sambil memegangi kepalanya dengan putus asa saat dia melihat mobil Darya terbakar. Dia kemudian dibawa ke rumah sakit.

Antek Putin telah menuntut Rusia untuk membalas pejabat di Kiev untuk menegaskan kembali otoritas mereka.

Rezim boneka Rusia di Donetsk yang diduduki mengatakan “teroris dari rezim Ukraina” berada di balik ledakan itu, tetapi negara yang dilanda perang itu menolak bertanggung jawab.

Analis mengatakan penyergapan itu dirancang untuk mengintimidasi loyalis Putin seperti Dugin, yang diyakini sebagai arsitek perang Ukraina.

Dan hal itu menimbulkan kekhawatiran di antara para jenderal tinggi presiden bahwa mereka bisa menjadi target selanjutnya.

‘KONFLIK INTERNAL’

Sekarang kecurigaan jatuh pada antek setia Putin sendiri di tengah desas-desus bahwa agen keamanan ingin menggulingkan lalim dari kekuasaan.

Diyakini bahwa unsur-unsur dalam agen mata-mata FSB Putin mungkin telah mengatur serangan terhadap kendaraan Dugin.

Sejarawan Rusia Dr. Yuri Felshtinsky, penulis buku baru Meledakkan Ukraina, kata bom mobil itu “kemungkinan besar bagian dari konflik internal Rusia” dan diperintahkan oleh mereka yang berkepentingan untuk melenyapkan Dugin.

Dia memberi tahu Binatang Harian: “Peledakan mobil fasis Rusia yang terkenal dan ideolog rezim Putin, Alexander Dugin, tampaknya diorganisir oleh dinas keamanan Rusia.

“Layanan khusus Ukraina, yang terlibat dalam pertempuran mematikan dengan agresor di wilayah Ukraina, tidak mungkin dapat mengirim perwira mereka ke Moskow untuk mengatur serangan teroris di sana.”

Sejarawan menggambarkan Dugin sebagai “tokoh keji dalam gerakan nasionalis Rusia” dengan koneksi internasional yang besar.

Dan dia mengisyaratkan bahwa kekayaan dan kekuatan “Rasputin Putin” bisa membuatnya menjadi target di antara beberapa orang Rusia.

Peristiwa penting terjadi tadi malam di dekat Moskow. Serangan ini membuka halaman baru dalam perlawanan Rusia terhadap Putinisme.

Ilya PonomarevMantan anggota parlemen Rusia

Pakar lain mengemukakan kemungkinan bahwa Putin sendiri mungkin yang memerintahkan penyerangan terhadap Dugin setelah menghadapi kritik dari penasihatnya karena tidak melangkah cukup jauh di Ukraina.

Sementara itu, mantan anggota parlemen Duma Negara yang diskors karena kegiatan anti-Kremlin menggemakan kecurigaan adanya konflik internal tetapi menyalahkan “partisan”.

Ilya Ponomarev, sekarang berbasis di Ukraina, mengklaim ledakan itu adalah ulah Tentara Republik Nasional, yang dia klaim merencanakan kejatuhan Putin.

Dia merujuk pada manifesto mereka yang mengancam yang berjanji untuk “menggulingkan dan menghancurkan” pemimpin yang haus perang itu.

Ponomarev juga mengklaim kelompok bawah tanah itu merencanakan serangan serupa terhadap orang-orang terkenal Rusia lainnya, termasuk oligarki dan politisi.

Dia menambahkan: “Sebuah peristiwa penting terjadi tadi malam di dekat Moskow. Serangan ini membuka halaman baru dalam perlawanan Rusia terhadap Putinisme.

“Baru – tapi bukan yang terakhir.”

Para pejuang kemerdekaan ingin membebaskan negaranya dari rezim kejam tiran dan tidak takut untuk melawan “kaki tangannya”.

Mantan penulis pidato Putin dan analis politik Abbas Gallyamov juga mempertimbangkan pembunuhan itu, menggambarkannya sebagai “tindakan simbolis” yang ditujukan untuk mengintimidasi loyalis Kremlin.

Ekin-Su menyulut rumor perseteruan Love Island saat dia merayakan ulang tahun bersama Davide
Saya seorang fanatik kecantikan...ada trik pemotongan yang langsung menambah volume pada rambut Anda

Dia berkata: “Ini bukan lagi perang abstrak yang Anda tonton di TV.

Pembeli bergegas ke Tesco untuk mendapatkan diskon besar Yankee Candles
Pulau liburan kecil merangkap Yunani dalam film...lebih murah dan lebih dekat ke Inggris

“Ini sudah terjadi di Rusia. Krimea tidak hanya dibom, tapi serangan teroris juga sudah dilakukan di wilayah Moskow.”

Mykhailo Podolyak, penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, membantah keterlibatan Ukraina, dengan mengatakan: “Kami bukan negara kriminal, tidak seperti Rusia, dan tentu saja bukan negara teroris.”

Darya Dugin, difoto bersama ayahnya yang kontroversial, tewas akibat bom mobil pada hari Sabtu

6

Darya Dugin, difoto bersama ayahnya yang kontroversial, tewas akibat bom mobil pada hari SabtuKredit: Twitter
Mantan anggota parlemen Ilya Ponomarev mengklaim Tentara Republik Nasional berada di balik serangan itu

6

Mantan anggota parlemen Ilya Ponomarev mengklaim Tentara Republik Nasional berada di balik serangan ituKredit: Alamy
Dugin dikatakan bepergian dengan putrinya di Toyota Land Cruiser Prado dan diyakini sebagai target yang dituju

6

Dugin dikatakan bepergian dengan putrinya di Toyota Land Cruiser Prado dan diyakini sebagai target yang ditujuKredit: Twitter


sbobet mobile