Peringatan bagi siapa pun yang memiliki gejala umum Covid tentang risiko ‘penurunan otak jangka panjang’

Peringatan bagi siapa pun yang memiliki gejala umum Covid tentang risiko ‘penurunan otak jangka panjang’

Gejala UMUM Covid selama infeksi dapat menandakan penurunan fungsi otak.

Hilangnya penciuman telah mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia dan saat ini menginfeksi sekitar 10 persen kasus, menurut data.

1

Gejala umum Covid dikaitkan dengan penurunan fungsi otak setahun kemudianKredit: Getty

Dan tim peneliti dari Argentina menemukan bahwa mereka yang menderita anosmia (kehilangan penciuman) lebih mungkin mengalami gangguan kognitif.

Mereka mempelajari ratusan orang berusia antara 55 dan 95 tahun selama setahun setelah terinfeksi Covid.

Dari 766 peserta di Jujuy, Argentina, 88,4 persen mengidap Covid dan 11,6 persen tidak (dikenal sebagai kelompok kontrol).

Tingkat anosmia mereka (tidak ada, ringan, sedang atau berat) dipelajari dengan tes di mana peserta harus mengidentifikasi tiga bau berbeda.

Para peneliti menguji empat bidang kognisi – memori, perhatian, bahasa dan fungsi eksekutif – selama setahun.

Dua pertiga dari mereka yang mengidap Covid mengalami gangguan memori fungsional, yang parah pada separuh dari mereka, menurut Berita Medis.

Sekitar 11,7 persen hanya menunjukkan masalah pada ingatan, 8,3 persen mengalami gangguan perhatian dan fungsi eksekutif, dan 11,6 persen mengalami masalah di semua area.

Penyelidik studi, Dr. Gabriela Gonzalez-Alemán, menceritakan Berita Medis Medscape bahwa para peserta “menunjukkan dominasi gangguan memori seperti yang terlihat pada penyakit Alzheimer”.

Sekelompok besar mempresentasikan “kombinasi masalah memori dan perhatian”.

Tak satu pun dari orang-orang dalam kelompok kontrol memiliki masalah dengan indra penciumannya.

Namun 40 persen dari mereka yang mengidap Covid-19 mengalaminya – dan semua peserta dengan gangguan kognitif parah juga mengalami anosmia.

Para peneliti menemukan bahwa tingkat keparahan anosmia, bukan tingkat keparahan Covid-19, memprediksi gangguan kognitif.

“Data kami sangat menunjukkan bahwa orang dewasa di atas 60 tahun lebih rentan terhadap gangguan kognitif setelah Covid jika mereka mengalami disfungsi penciuman, terlepas dari tingkat keparahan Covid-19,” kata Dr Gonzalez-Alemán.

Masalah kognitif tetap ada setahun setelah sakit, namun Dr Gonzalez-Alemán menambahkan bahwa terlalu dini untuk mengatakan apakah masalah tersebut permanen.

Dr Claire Sexton, direktur senior program ilmiah dan penjangkauan di Asosiasi Alzheimer, mengatakan “hilangnya penciuman adalah sinyal respons peradangan di otak”.

Dia menambahkan: “Kita tahu peradangan adalah bagian dari proses neurodegeneratif pada penyakit seperti Alzheimer. Namun kita perlu menggali lebih dalam bagaimana sebenarnya hal-hal tersebut berhubungan.”

William A Haseltine, seorang ilmuwan Amerika, telah masuk Forbes: “Daripada menentukan tingkat keparahan penyakit, hilangnya kemampuan penciuman tampaknya merupakan cara yang lebih menjanjikan untuk memprediksi siapa yang mengalami perubahan kognitif terus-menerus setelah infeksi SARS-CoV-2.

Gonzalez-Aleman dalam Neurology Today, anosmia mungkin merupakan tanda infeksi SARS-CoV-2 yang masuk ke otak melalui olfactory bulb, atau tanda proses penyakit yang sedang berlangsung setelah infeksi.

“Dengan penelitian tambahan, harapannya adalah untuk memahami korelasi ini secara lebih menyeluruh dan dengan demikian mengembangkan cara untuk mencegah kerusakan otak tersebut.”


link alternatif sbobet