Peringatan mendesak bagi setiap orang tua yang membawa anak-anak mereka ke dalam gelombang panas

Peringatan mendesak bagi setiap orang tua yang membawa anak-anak mereka ke dalam gelombang panas

ORANG TUA telah diperingatkan tentang bahayanya membiarkan anak-anak mereka berenang saat gelombang panas terjadi.

Dan ada trik sederhana yang bisa Anda gunakan untuk memastikan anak-anak aman di kolam renang.

3

Para ahli mendesak orang tua untuk memperhatikan cara mereka mempersiapkan anak-anak mereka untuk liburan musim panasKredit: Alamy

Saat matahari terbit di Inggris, orang Inggris berbondong-bondong mengunjungi lido, laut, dan danau, dan banyak keluarga menemukan kolam pop-up.

Tingkat kematian akibat tenggelam meningkat hingga 70 persen selama gelombang panas di Inggris karena sejumlah alasan.

Airnya lebih dingin, sehingga dapat menyebabkan guncangan dan arusnya lebih kuat dari yang diperkirakan orang.

Meskipun kejadian tenggelam ini biasanya terjadi di perairan alami, kolam renang bisa berbahaya jika anak Anda tidak diawasi.

Baca lebih lanjut tentang keselamatan anak

Para orang tua juga diperingatkan untuk mengawasi anak-anak di luar negeri – selama enam tahun terakhir, Royal Society for the Prevention of Accidents (RoSPA) mengatakan 30 anak di bawah 10 tahun tenggelam di kolam renang liburan di luar negeri.

Untuk melindungi si kecil dari bahaya, petugas pertolongan pertama telah memperingatkan bahwa Anda harus berhati-hati saat mendandaninya untuk kolam renang.

Posting ke Pendidikan Hati Kecilmantan paramedis dan CEO Nikki Jurcutz berkata: “Selalu dandani si kecil dengan warna-warna cerah atau kontras yang mudah ditemukan dalam keadaan darurat.

“Hanya butuh 20 detik untuk tenggelam, tips kecil seperti ini bisa menyelamatkan nyawa”.

Bersamaan dengan saran tersebut, dia memposting klip pendek yang menunjukkan dua bayi berbeda tumbuh di dasar kolam renang.

Pakaian putih lebih sulit dikenali dan menyatu dengan ubin kolam.

Tapi yang gelap mudah dilihat – memudahkan orang tua mengenali bayi ketika hal yang tidak terpikirkan terjadi.

Nikki menambahkan: “Saya ingin menunjukkan mengapa warna pakaian renang si kecil begitu penting, melihat betapa mudahnya hal itu terlewatkan – pilihlah warna-warna cerah atau kontras.”

Ini berarti warna-warna akan berbenturan – jadi Anda juga harus menghindari pakaian renang berwarna biru karena banyak kolam memiliki ubin dengan warna ini.

Para pendidik memposting video bayi berkulit putih tumbuh di dasar kolam renang yang sulit ditemukan

3

Para pendidik memposting video bayi berkulit putih tumbuh di dasar kolam renang yang sulit ditemukanKredit: pendidikan hati kecil/instagram
Mereka juga menunjukkan bagaimana jadinya jika ada pakaian yang lebih gelap di dasar kolam - yang akan lebih terlihat

3

Mereka juga menunjukkan bagaimana jadinya jika ada pakaian yang lebih gelap di dasar kolam – yang akan lebih terlihatKredit: pendidikan hati kecil/instagram

Para ahli di RoSPA mengatakan bahwa bayi dan balita mempunyai risiko terbesar tenggelam.

Mereka mengatakan hal ini terjadi karena dalam banyak kasus balita akan menjauh dari orang tuanya dan terjatuh ke dalam kolam yang tidak diawasi.

“Anak-anak yang tenggelam tidak meminta pertolongan atau melambai untuk diselamatkan – mereka menghilang ke bawah permukaan – seringkali tidak terlihat dan tidak terdengar.

“Orang dewasa harus waspada ketika seorang anak berada di dalam atau di dekat kolam,” demikian bunyi panduan mereka.

Pemeriksaan keamanan

Mengenai apa yang harus diwaspadai orang tua pada musim panas ini, RoSPA mengatakan Anda harus selalu memeriksa pengaturan keselamatan terlebih dahulu.

Misalnya, pastikan ada penjaga pantai dan pembatas keselamatan di sekitar area kolam.

Cllr Nesil Caliskan, dari LGA, yang mewakili dewan di Inggris dan Wales, mengatakan “berenang di perairan yang tidak diketahui dapat menyebabkan konsekuensi yang tragis”.

Dia berkata: “Tempat yang terlihat aman untuk menyelam atau berenang sebenarnya bisa menjadi bahaya.

“Saran kami adalah untuk meningkatkan keterampilan keselamatan air Anda dan selalu berenang di air yang jelas-jelas ditandai sebagai aman dan di bawah kendali penjaga pantai.”

Jika Anda pergi ke luar negeri, carilah vila atau rumah liburan yang memiliki pagar pengaman di sekeliling kolam.

Sebelum melakukan perjalanan, sebaiknya Anda juga mengajari anak untuk tidak pernah berenang sendirian.

RoSPA juga merekomendasikan untuk mengikuti kursus pertolongan pertama bagi anak-anak untuk mempelajari CPR, jika terjadi hal terburuk.

Apa yang harus dilakukan jika anak Anda tenggelam?

Ambulans St John memberikan nasihat mereka tentang apa yang harus dilakukan jika seorang anak tenggelam.

Para ahli mengatakan bahwa ketika seorang anak tenggelam, hal itu tidak selalu terlihat seperti panggilan darurat untuk meminta bantuan seperti yang diharapkan oleh kebanyakan orang yang menonton TV. Mereka dapat dengan mudah luput dari perhatian, bahkan jika ada teman atau keluarga di dekatnya.

Pertama, mereka mengatakan jangan menempatkan diri Anda dalam bahaya saat mencoba menyelamatkan seorang anak.

Ketika mereka diselamatkan dari air, Anda harus melakukan apa yang disebut survei primer.

Ini termasuk memeriksa apakah mereka responsif dan bernapas serta menelepon 999 atau memanggil orang lain saat Anda memulai CPR.

Bagaimana cara menyelamatkan nyawa dan melakukan CPR dengan benar

RCUK mengatakan Anda harus mengikuti tip berikut ketika membantu seseorang membesarkan seseorang.

  1. Goyangkan orang tersebut dengan lembut lalu teriak minta tolong
  2. Tekan 999
  3. Jika menurut Anda orang tersebut mungkin mengidap Covid-19 dan mungkin menular, jangan mendekatkan wajah Anda terlalu dekat dengan wajahnya. RCUK menyarankan untuk menutup mulut dan hidung mereka dengan handuk atau pakaian
  4. Berikan kompresi dada saja, jangan berikan bantuan napas
  5. Terus lakukan ini sampai ambulan tiba
  6. Setelah petugas ambulans mengambil alih, cuci tangan Anda secara menyeluruh dengan sabun dan air atau gunakan gel tangan berbahan dasar alkohol.

Sue Hampshire, Direktur Pengembangan Klinis dan Layanan di RCUK mengatakan: “Kami ingin sebanyak mungkin orang mengetahui cara melakukan CPR sehingga mereka memiliki keterampilan dan kepercayaan diri untuk membantu jika seseorang pingsan dan berhenti bernapas secara normal.

“Menelepon bantuan dengan cepat dan memulai kompresi dada dengan cepat adalah langkah pertama yang penting untuk memberikan kesempatan hidup terbaik bagi seseorang.

“Kita tahu bahwa lagu dengan tempo yang tepat adalah cara yang baik untuk mempelajari dan mengingat kecepatan kompresi dada, yang seharusnya 100-120 kompresi per menit. “

Dia menambahkan bahwa dalam keadaan darurat yang nyata, petugas panggilan ambulans akan menghitung iramanya bersama Anda, jadi jangan khawatir jika sebuah lagu tidak terlintas dalam pikiran Anda.

“Petugas panggilan ambulans akan menginstruksikan Anda untuk mengaitkan jari-jari Anda, meletakkan tangan Anda di tengah dada orang tersebut, dan menekan dengan kuat lalu melepaskannya dua kali dalam satu detik, hingga bantuan lebih lanjut tiba.

“Jadi siapapun artis favoritmu dan apapun lagu CPR favoritmu dengan tempo yang pas, yang penting kamu tampil dalam keadaan darurat. Jika membantu, Anda bisa menyanyikan lagu itu di kepala Anda sambil melakukan push-up,” tambahnya.

Ada cara sederhana lainnya untuk mempelajari CPR. Animasi sederhana kami memandu Anda melakukan apa yang harus dilakukan www.resus.org.uk/watch dan Anda dapat secara realistis menempatkan diri Anda di tengah-tengah aksi dengan memainkan Lifesaver www.lifesaver.org.uk

Selanjutnya Anda perlu memulai CPR dan para ahli menjelaskan: “Letakkan anak di permukaan yang kokoh dan buka jalan napasnya. Untuk melakukan ini, letakkan satu tangan di dahi untuk memiringkan kepala ke belakang dan gunakan dua jari tangan lainnya untuk mengangkatnya dengan lembut. dagu.

“Pilih hanya penghalang yang terlihat dari mulut dan hidung.”

Kemudian Anda harus memberikan lima napas bantuan awal.

Untuk melakukan ini, ambil tangan dari dahi dan cubit bagian lunak hidung dan biarkan mulutnya terbuka.

Dengan kepala dimiringkan, bernapaslah dan letakkan mulut Anda di sekeliling anak untuk membuat segel.

Tiup terus menerus ke dalam mulutnya hingga satu detik hingga dadanya naik.

Kemudian lepaskan mulut Anda dan lihat dadanya turun – ini digolongkan sebagai satu napas bantuan.

Jika dadanya tidak terangkat, pastikan jalan napasnya terbuka sebelum melanjutkan 30 kali kompresi dada.

Untuk melakukan hal ini, para ahli mengatakan Anda harus berlutut di samping anak dan meletakkan satu tangan di tengah dadanya.

Kemudian tekan sepertiga kedalaman dada dan lepaskan tekanannya.

Ulangi 30 kali dengan kecepatan 100 hingga 120 kompresi per menit.

Anda dapat menggunakan lagu-lagu populer untuk membantu Anda mengukur tempo.

Setelah melakukan kompresi, berikan dua kali napas bantuan dan terus lakukan CPR hingga petugas tanggap darurat tiba dan mengambil alih.

Anda juga harus berhenti jika anak mulai menunjukkan tanda-tanda kehidupan dan bernapas normal kembali.


judi bola terpercaya