Pernah bertanya-tanya mengapa jendela pesawat selalu bulat – itu demi kebaikan Anda sendiri – Matahari

Pernah bertanya-tanya mengapa jendela pesawat selalu bulat – itu demi kebaikan Anda sendiri – Matahari

Pemandangan dari jendela pesawat biasanya merupakan hal yang paling menarik, namun pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa kacanya berbentuk bulat?

Ini lebih dari sekedar fitur desain yang unik – ini semua tentang menjaga keselamatan penumpang.

Komet awalnya memiliki jendela persegi di pesawatKredit: Getty Images

Pesawat terbang awalnya memiliki jendela persegi, namun diubah setelah dua kecelakaan dahsyat.

Pada 10 Januari 1954, Penerbangan 781 meninggalkan landasan di Bandara Ciampino Roma untuk mengangkut 35 penumpang dan awaknya ke London.

Sekitar 15 menit setelah penerbangan, jet de Havilland Comet – yang dua tahun sebelumnya menjadi pesawat pertama yang lepas landas dalam penerbangan komersial terjadwal – hancur di udara dan jatuh ke Laut Mediterania, menewaskan semua penumpang.

Kecelakaan kedua, hanya beberapa bulan setelahnya, mengakibatkan kematian 21 penumpang ketika South African Airways penerbangan 201 dari London ke Johannesburg jatuh ke laut, dan jenazah yang ditemukan menunjukkan cedera kepala dan paru-paru yang serupa dengan yang terjadi pada penerbangan 781.

Jendela-jendelanya, yang pada saat itu berbentuk persegi, berperan besar dalam kelelahan logam yang menyebabkan kecelakaan, menyebabkan dekompresi yang eksplosif dan pesawat pecah di udara.

Sudut tajam jendela membuat logam di sekitarnya berada di bawah tekanan ekstra di ketinggian – sebanyak dua atau tiga kali lebih banyak dibandingkan tempat lain di pesawat.

Tekanan terkonsentrasi di empat sudut setiap jendela, menyebabkan kelelahan logam.

Willis Orlando, Spesialis Operasi Produk di Scott’s Cheap Flights menjelaskan, “Sudut membulat dirancang untuk membantu mendistribusikan tekanan yang diberikan pada jendela secara merata, mengurangi kemungkinan jendela retak karena perubahan tekanan udara.”

Setelah penyelidikan, de Havilland membuat sejumlah perubahan pada desain pesawatnya, termasuk jendela bundar.

Kurangnya sudut tajam memungkinkan tekanan mengalir lebih merata di sekitar tepi jendela, itulah sebabnya semua tingkat kini memiliki panel melengkung.

de Havilland Comet adalah pesawat jet komersial pertama di dunia pada tahun 1952, dan dari segi desain, pesawat ini merupakan terobosan total dengan empat mesin turbojet, serta badan pesawat berbentuk peluru, kabin bertekanan, dan sayap melengkung ke belakang.

Pada tahun pertamanya, maskapai ini menerbangkan 30.000 penumpang, termasuk Ratu Elizabeth, ke tempat-tempat seperti Tokyo, Singapura, Johannesburg, dan Kolombo.

Sementara itu, kami juga dijelaskan kegunaan lubang-lubang kecil di seluruh jendela pesawat.

Dan ini adalah Skata-kata rahasia yang digunakan pramugari – dari ‘gash’ hingga ‘dairy fairy’ dan apa artinya.

    Semua pesawat sekarang memiliki jendela yang lebih bulat
Semua pesawat sekarang memiliki jendela yang lebih bulatKredit: Getty


Result Sydney