Saya diberi sirup obat batuk untuk mengobati penyakit – sekarang saya menghadapi hukuman mati tetapi saya terlalu muda untuk mati

Saya diberi sirup obat batuk untuk mengobati penyakit – sekarang saya menghadapi hukuman mati tetapi saya terlalu muda untuk mati

KETIKA seorang wanita muda yang sehat terserang batuk parah, dia mengabaikannya karena mengira itu hanya penyakit.

Khawatir kalau itu mungkin Covid, dia melakukan beberapa tes, tapi ketika dia melihat lehernya bengkak, dia tahu sudah waktunya untuk menghubungi dokter keluarganya.

4

Alix meski batuknya adalah Covid, namun ternyata batuknya merupakan pertanda sesuatu yang lebih mematikanKredit: Jam Press/Alix Burnard
Meskipun gaya hidupnya sehat, Alix mengidap kanker paru-paru yang tidak dapat disembuhkan

4

Meskipun gaya hidupnya sehat, Alix mengidap kanker paru-paru yang tidak dapat disembuhkanKredit: Jam Press/Alix Burnard

Alix Burnard (29), seorang manajer penjualan Berkshire, menderita batuk pada Maret 2021.

Awalnya, Alix yakin dia tertular Covid.

Namun setelah beberapa kali hasil tesnya negatif, dia berasumsi dia pasti mengidap virus dan tidak memikirkan apa pun lagi.

Namun, segera setelah itu, gejalanya mulai memburuk; lehernya bengkak dan kesakitan parah.

Peringatan kanker yang mendesak karena SETENGAH mengabaikan gejala 'bendera merah' selama berbulan-bulan
Sam Womack dari EastEnders mengungkapkan perjuangannya melawan kanker dalam penghormatan Newton-John

“Saya pikir mungkin saya tidur dalam keadaan tidak sadarkan diri dan mulai menemui ahli kiropraktik, namun benjolan di satu sisi membengkak sehingga jelas ada sesuatu yang lebih serius yang salah,” kata asisten penjualan tersebut kepada The Sun.

Alix juga memperhatikan bahwa kelenjar getah beningnya mulai membengkak di sekitar dada dan bahunya dan tulang selangkanya tidak terlihat lagi.

Khawatir dengan kesehatannya, Alix menghubungi dokter keluarganya, yang pertama kali merekomendasikan agar dia meminum sirup obat batuk.

Ketika mereka menyadari gejalanya memerlukan penyelidikan lebih lanjut, dokter keluarganya mengujinya untuk demam kelenjar dan memberinya antibiotik, namun tidak berhasil.

Alix turun tangan di tengah pandemi Covid ketika dokter tidak menemui pasien, termasuk Alix, secara langsung.

Pada bulan Mei, Alix kesulitan bernapas. “Saya tidak dapat berbicara tanpa terengah-engah,” jelasnya.

“Saya terus-menerus batuk berdahak dan tidak bisa meninggalkan rumah tanpa cangkir untuk batuk.”

Alix mengatakan dia mengalami keringat malam dan kehilangan banyak berat badan.

“Saya benar-benar berjuang,” katanya. “Saya sering batuk-batuk sampai-sampai saya sakit.”

Pada titik ini dia menelepon dokter lagi, yang langsung mengirimnya ke unit gawat darurat setelah pemeriksaan.

Dokter pada awalnya khawatir bahwa Alix mungkin menderita tuberkulosis – infeksi bakteri yang terutama menyerang paru-paru – namun setelah hasil tes menunjukkan bahwa hal tersebut tidak ada, ia dikirim untuk menjalani CT scan.

Dia berkata: “Segera setelah saya menjalani CT scan, dokter mulai berbicara kepada saya dengan cara yang berbeda, dan kemudian ada kesan bahwa itu adalah sesuatu yang lebih ‘jahat’.

“Saya menghabiskan waktu seminggu di bangsal kanker, di mana saya menjalani biopsi dan pemindaian PET serta mendapatkan beberapa kantong infus antibiotik, karena saya menderita pneumonia. Pada saat itulah saya diberitahu bahwa saya menderita kanker.

“Mereka tidak yakin dengan lokasi utama kanker saya, dan pada awalnya mengira itu mungkin limfoma.

Alix turun tangan di tengah pandemi Covid ketika dokter tidak menemui pasien, termasuk Alix, secara langsung.

4

Alix turun tangan di tengah pandemi Covid ketika dokter tidak menemui pasien, termasuk Alix, secara langsung.Kredit: Jam Press/Alix Burnard

Limfoma adalah kanker yang mempengaruhi sistem limfatik, yang merupakan bagian dari jaringan tubuh yang melawan kuman. Limfoma yang sulit disembuhkan adalah penyakit yang serius, pilihan pengobatan yang baik tersedia.

“Saya tidak percaya apa yang terjadi pada saya – saya tidak mengharapkan apa pun dari ini sama sekali. Saya pikir saya terkena infeksi dada, dan saya akan sembuh. Saya selalu sangat sehat, tidak pernah merokok, jarang minum, berolahraga dan makan makanan nabati.

“Tidak ada gaya hidup saya yang membuat saya berpikir bahwa kanker adalah suatu kemungkinan.

Alix menghabiskan waktunya sendirian di rumah sakit karena pembatasan kunjungan selama Covid.

“Saya melewati hari-hari tersulit dan paling menyedihkan dalam hidup saya tanpa satu pun wajah yang saya kenal, dan saya merasa itu sangat sulit,” jelasnya.

Biopsi kemudian memastikan bahwa Alix menderita sejenis kanker paru-paru yang dikenal sebagai adenokarsinoma yang telah menyebar ke hati, kelenjar getah bening, bahu, tulang belakang, dan panggulnya.

Kanker Paru: Harus Diketahui

Batuk yang berkepanjangan, rasa lelah, dan kehilangan nafsu makan bisa jadi karena virus atau pilek, bisa juga pertanda kanker paru-paru.

Gejala kanker paru-paru lainnya meliputi:

  • Batuk sebagian besar waktu
  • Perubahan pada batuk yang sudah lama Anda alami
  • Menjadi sesak napas
  • Batuk mengeluarkan lendir yang memiliki tanda-tanda darah
  • Nyeri atau nyeri di dada atau bahu
  • Kehilangan selera makan
  • Kelelahan
  • Penurunan berat badan

Dia berkata: “Saya tidak begitu mengerti apa maksudnya dan perlu dokter lain untuk menjelaskan kepada saya bahwa kanker saya tidak dapat disembuhkan.

“Saya sedih dengan berita itu. Saya ingat memberi tahu seorang teman dan memberitahunya bahwa saya mungkin akan meninggal karena penyakit ini suatu hari nanti.”

Dia dipulangkan selama dua minggu dan menjadi lebih lemah karena pneumonia akibat kanker di paru-parunya.

“Dalam dua minggu itu segalanya menjadi sangat, sangat buruk – saya tertidur sepanjang waktu dan saya sangat lemah hingga tidak dapat berdiri. Pacar saya harus menggendong saya naik dan turun tangga karena itu terlalu sulit untuk saya lakukan,” katanya.

Alix tetap optimis meskipun diagnosisnya tidak dapat disembuhkan, namun menyarankan orang lain untuk tidak mengabaikan batuk

4

Alix tetap optimis meskipun diagnosisnya tidak dapat disembuhkan, namun menyarankan orang lain untuk tidak mengabaikan batukKredit: Jam Press/Alix Burnard

“Saya harus memindahkan kamar saya satu lantai agar lebih mudah setiap hari. Saya batuk sepanjang hari dan sepanjang malam, jadi saya hanya tidur sebentar.”

Dia memulai terapi oral yang ditargetkan dan berakhir di ICU, mengandalkan ventilator untuk bernapas.

Alix berjuang untuk memahami kehidupan barunya, tetapi melakukan yang terbaik untuk menikmati waktu yang dimilikinya, bahkan tidak mampu membuat rencana lebih dari beberapa minggu ke depan.

Dia berkata: “Diagnosis saya sangat mengejutkan, kanker paru-paru stadium empat pada usia 28 tahun. Saya terlalu sakit untuk memprosesnya pada awalnya, butuh beberapa saat bagi saya untuk pulih dari pneumonia dan kemoterapi oral mulai bekerja.

“Akhirnya seiring berjalannya waktu saya belajar untuk memahami bahwa saya hidup dengan kanker yang tidak dapat disembuhkan dan akan tetap hidup. Sayang sekali aku harus merawat anjingku, aku sendiri tidak bisa berjalan, apalagi anjing bulldog yang kuat.

“Saya harus mengambil waktu istirahat dari pekerjaan saya. Saya memotong rambut saya kalau-kalau saya kehilangannya karena perawatan. Saya masih kekurangan berat badan. Saya terlihat berbeda, saya merasa berbeda – saya merasa telah kehilangan seluruh identitas saya karena diagnosis ini”.

Dokter Alix juga menemukan bahwa dia mengalami beberapa pembekuan darah, termasuk satu di otak Alix, akibatnya dia akan terus menjalani pengobatan pengencer darah selama sisa hidupnya.

Wanita berusia 29 tahun ini menjalani serangkaian perawatan, termasuk kemoterapi, untuk memperlambat pertumbuhan dan penyebaran kanker di tubuhnya.

Dia berkata: “Pada bulan Juni 2022 saya memulai crizotinib. Saya menjalani biopsi dan menemukan mutasi MET di sel saya, yang berarti pengobatan selanjutnya adalah mencoba sebelum kemoterapi IV – yang mungkin berhasil atau tidak untuk saya.

“Saya hanya bisa berharap ini memberi saya lebih banyak waktu dibandingkan dua jalur pengobatan saya sebelumnya. Yang saya inginkan hanyalah menstabilkan kanker saya dan menjalani hidup sebaik mungkin.

“Saya menjalani pemindaian PET secara rutin untuk memeriksa aktivitas kanker, jadi rasanya saya harus menjalani hidup dalam segmen yang sangat kecil – menunggu untuk mengetahui apakah saya baik-baik saja untuk melanjutkan pengobatan dan berusaha untuk tidak mengharapkan kabar buruk.”

Alix tetap optimis meskipun diagnosisnya tidak dapat disembuhkan, namun menyarankan orang lain untuk tidak mengabaikan batuk.

Dia berkata: “Saya telah belajar bahwa dalam situasi ini, seperti yang dikatakan oleh pasien kanker paru-paru lainnya, yang terpenting bukanlah berapa lama Anda hidup, melainkan seberapa baik Anda hidup, dan sangat penting untuk memanfaatkan hidup yang Anda miliki sebaik mungkin – bahkan jika itu terbatas.

“Saya hanya ingin menghabiskan waktu bersama orang-orang yang paling saya cintai, saya ingin bepergian, saya ingin berada di alam bebas dan saya ingin menjadi sebaik mungkin.

“Saya pikir sudah jelas siapa pun yang memiliki paru-paru bisa terkena kanker paru-paru, dan jika Anda menderita batuk terus-menerus, mohon jangan mengabaikannya. Bicaralah dengan dokter Anda dan periksakan, ini bisa menyelamatkan hidup Anda.”

Hal ini terjadi ketika NHS meluncurkan kampanye kesadaran besar-besaran untuk meningkatkan diagnosis dini kanker paru-paru.

Kampanye Bantu Kami Membantu Anda menargetkan mereka yang paling berisiko, termasuk mereka yang berusia 60-an dan orang-orang dari latar belakang kelas pekerja yang seringkali enggan mengunjungi dokter umum mereka.

Faktor risiko lainnya termasuk merokok – meskipun tidak semua kasus kanker paru terjadi pada perokok – dan paparan bahan kimia tertentu dalam jangka waktu lama.

Profesor Peter Johnson, Direktur Klinis Nasional untuk Kanker, mengatakan: “Untuk kanker paru-paru, kami belum melihat rujukan dikembalikan dengan tingkat yang sama seperti kanker lainnya.

“Sangat penting bagi masyarakat untuk tetap waspada terhadap dugaan gejala kanker paru-paru, jadi jika Anda mengalami batuk terus-menerus atau sesak napas, jangan mengabaikan atau berasumsi bahwa itu adalah penyakit lain.

Pasangan Gogglebox BERHENTI, bintang terlama berhenti setelah 10 tahun mengudara
Putri saya terpaksa memakai sepatu kecil di sekolah - sekarang dia kesakitan
Maisie Smith menari dalam balutan bikini sambil dengan bangga memamerkan 'paha guntur'
Saya tinggal sendirian di 128 flat... dewan menawarkan £35k dan sewa gratis tetapi saya tidak mau pindah

“Silakan kunjungi dokter umum Anda dan periksakan penyakitnya – kemungkinan besar penyakit tersebut bukan kanker, namun mendeteksi penyakit ini sejak dini dapat membantu menyelamatkan nyawa.”

Menteri Kesehatan Steve Barclay berkata: “Kami tahu semakin dini Anda tertular kanker, semakin besar peluang untuk bertahan hidup.


Keluaran SGP Hari Ini